salib.net - Mewartakan Salib dari Golgota



· Taruh di Home Page

Welcome Anonymous

Nickname
Password

Membership:
Latest: buyjerseysdallas
New Today: 0
New Yesterday: 0
Overall: 1614

People Online:
Members: 0
Visitors: 25
Bots: 0
Staff: 0
Staff Online:

No staff members are online!
Last 10 Forum Messages

Dvd Debat Islam Vs Kristen ke 7 sudah tesedia
Last post by golgota in Agenda Kita on Sep 23, 2017 at 10:02:38

Debat Islam vs Kristen di Surabaya
Last post by golgota in Agenda Kita on Aug 28, 2017 at 14:51:17

Rencana Debat terbuka dgn Islam di Univ.Muhammadiyah Sidoard
Last post by golgota in Agenda Kita on Aug 16, 2017 at 23:25:28

Gsm Membahas : Doktrin Allah Tritunggal
Last post by golgota in Agenda Kita on May 30, 2017 at 15:16:22

Kebangkitan Yesus
Last post by golgota in Belajar Alkitab on Apr 24, 2017 at 16:17:42

Tolong minta didoakan...!
Last post by butrus8cv in Konseling on Mar 19, 2017 at 07:33:46

Seminar Apologetika di GKKK Makassar
Last post by Denny in Agenda Kita on Jan 19, 2016 at 14:25:17

Video Seminar: "HYPER GRACE" (Pdt. Yakub Tri Handoko, Th.M.)
Last post by Denny in Lainnya on Dec 27, 2015 at 09:45:33

Video Seminar: BIBIT, BEBET, BOBOT, & BIBLIKA (Pdt. YTH)
Last post by Denny in Lainnya on Dec 23, 2015 at 05:15:55

Natal 2015 - "Sebelum Abraham jadi, Yesus sudah ada"
Last post by golgota in Agenda Kita on Dec 10, 2015 at 15:34:13

We have received
12813150
page views since
April 2004

Mewartakan Salib dari Golgota

Copy and paste the text below to insert the button displayed above on your site. Thanks for your support!

Forum dan Diskusi > > Kekristenan > > Belajar Alkitab > > ADA APA DI BALIK SALIB?-1 (Denny T. S.)
Result

ADA APA DI BALIK SALIB?-1 (Denny T. S.)
Alkitab adalah buku Allah yang kadang sukar dipahami. Ajukan pertanyaan Anda mengenai firman Tuhan, sekaligus untuk semakin memperdalam Alkitab. Topik ini lebih ditujukan kepada orang Kristen yang sudah lahir baru.
Post new topic   Reply to topic   Printer Friendly Page     Forum Index > > Belajar Alkitab
View previous topic :: View next topic  
Author Message
Denny
Newbie
Newbie


Joined: Jun 24, 2006
Posts: 954
Location: -

PostPosted: Sun Feb 20, 2011 9:52 am    Post subject: ADA APA DI BALIK SALIB?-1 (Denny T. S.) Reply with quote

Renungan Menjelang Jumat Agung 2011



ADA APA DI BALIK SALIB?-1:
Salib dan Jawaban Terhadap Realitas Penderitaan


oleh: Denny Teguh Sutandio



“Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kitapun dia tidak masuk hitungan.”
(Yes. 53:5)

“Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya.”
(Yoh. 1:10-11)




Suka tidak suka, mau tidak mau, dunia kita sedang diliputi oleh berbagai peristiwa menyedihkan, mulai kematian, bencana alam, terorisme, huru-hara di Timur Tengah, dll. Tema penderitaan dan kejahatan yang merajalela di dunia ini telah menjadi tema penting yang ditanyakan oleh orang-orang dunia yang melawan Allah. Ada dua reaksi yang muncul dari dunia tentang penderitaan. Ada agama yang percaya bahwa hidup adalah penderitaan. Agama ini percaya bahwa penderitaan muncul karena adanya keinginan/nafsu, sehingga agar lepas dari penderitaan, manusia harus meniadakan keinginannya (yang jahat). Sedangkan di sisi lain, mereka yang tidak beragama langsung bertanya sinis, “Jika Allah ada, mengapa ada kejahatan?” Pertanyaan ini bahkan pernah diucapkan oleh seorang mantan penginjil, Charles Templeton (rekan pelayanan Billy Graham) yang akhirnya menjadi seorang agnostik (tidak tahu apakah Allah itu ada atau tidak), namun tetap mencintai Yesus. Templeton akhirnya tidak percaya Alkitab lagi setelah melihat dan merenungkan gambar seorang wanita miskin di Afrika yang mengharapkan hujan turun, namun hujan tidak turun juga. Dari gambar itu, ia mulai berpikir bahwa jika Allah ada, maka Ia tentu akan memberikan hujan kepada wanita ini. Ada apa sebenarnya di balik pertanyaan, “Jika Allah ada, mengapa ada kejahatan?”

Tentu mereka TIDAK akan pernah bertanya, “Jika Allah ada, mengapa ada kebaikan?”, karena mereka berpikir bahwa kebaikan itu harus ada tanpa Allah harus eksis/ada. Dengan kata lain, mereka hendak mengatakan bahwa kebaikan itu TIDAK tergantung apakah Allah itu ada atau tidak, namun fakta kejahatan dan penderitaan langsung diasosiasikan dengan keberadaan Allah. Di sinilah, kegagalan cara berpikir manusia berdosa yang sok pandai. Kegagalan kedua, mereka bisa mengatakan “kejahatan”, berarti di dalam benak mereka, ada kebaikan dan kejahatan, tolong tanya, apa standar mereka mengatakan kebaikan dan kejahatan? Apakah kebaikan dan kejahatan itu mutlak atau relatif? Jika mutlak, apa standarnya? Jika relatifnya, apakah berarti tidak ada standarnya? Jika tidak ada standarnya, pernyataannya yang mengatakan bahwa kebaikan dan kejahatan itu relatif pun JUGA tidak boleh dijadikan standar! Yang paling aneh, jika para penganut paham hukum alam (hukum karma) ditanya tentang standar baik dan jahat, mereka akan berkata hati nurani (aspek internal), tetapi hati nurani standarnya apa? Mereka berkata, standarnya lingkungan (aspek eksternal). Pertanyaan lebih lanjut, jika waktu itu hanya ada manusia pertama saja yang eksis di dunia, mungkinkah lingkungan alam yang MATI dapat membentuk sebuah hati nurani? Mereka pasti mengalami gang buntu dalam menjawab hal ini karena mereka telah membuang Allah. Kegagalan ketiga, para pencetus ide ini sebenarnya enggan percaya kepada Allah sejati karena baginya, kalau Allah itu ada, Ia harus melenyapkan semua kejahatan dan penderitaan. Kalaupun ia mau percaya kepada Allah, ia hanya mau percaya kepada “ilah” yang bisa diperintah. Bukankah ini suatu keanehan logika: percaya kepada yang “tidak terbatas” namun dibatasi oleh manusia? Jadi, yang “tidak terbatas” ini benar-benar tidak terbatas atau tidak terbatas secara semu?

Sebagai orang Kristen, kita memang harus mengakui realitas penderitaan dan Allah TIDAK selalu melenyapkan penderitaan di dunia ini. Namun, dari manakah munculnya penderitaan dan kejahatan? Lalu, benarkah anggapan para penentang Allah bahwa Allah masa "kurang pintar" dengan penderitaan dan kejahatan? Alkitab dengan jelas mengajarkan bahwa Allah menciptakan dunia ini (termasuk manusia) dan Ia mengatakan ciptaan-Nya itu sungguh amat baik (Kej. 1:31). Berarti kebaikan sejati langsung dikaitkan dengan Allah sebagai Sumbernya. Manusia ciptaan-Nya yang diperintahkan-Nya untuk menaati apa yang difirmankan-Nya malahan membangkang dan pembangkangan itulah yang disebut dosa. Dosa itulah yang mengakibatkan munculnya penderitaan dan kejahatan di dunia ini. Hal ini dapat dilihat ketika manusia pertama menyadari bahwa diri mereka telanjang, lalu mereka menyalahkan pihak lain (Adam menyalahkan Hawa dan Hawa menyalahkan ular), kemudian keturunan mereka langsung membunuh (Kain membunuh Habel—Kej. 4:1-16), dan terakhir di Kejadian 6, ketika kejahatan manusia makin merajalela, Alkitab menyatakan, “maka menyesallah TUHAN, bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi, dan hal itu memilukan hati-Nya.” (Kej. 6:6) Jika dosa mengakibatkan penderitaan dan kejahatan, apakah Allah masa "kurang pintar" dengan penderitaan dan kejahatan? TIDAK. Dari kitab Kejadian saja, kita telah melihat bahwa Allah yang mengetahui manusia jatuh ke dalam dosa langsung memberikan solusinya, “TUHAN Allah membuat pakaian dari kulit binatang untuk manusia dan untuk isterinya itu, lalu mengenakannya kepada mereka.” (Kej. 3:21) Dari sini, kita belajar bahwa Allah bukan hanya mengerti penderitaan manusia akibat dosa, tetapi juga menyediakan solusi AWAL terhadap penderitaan dengan membunuh binatang, lalu membuatkan pakaian untuk dikenakan oleh Adam dan Hawa. Selanjutnya di dalam perjalanan bangsa Israel, ketika mereka diperbudak di Mesir, Allah bukan hanya mengerti penderitaan mereka, tetapi juga membebaskan mereka dengan mengutus Musa dan Harun. Ketika bangsa Israel kelaparan dan kehausan dalam perjalanan keluar dari Mesir menuju ke Tanah Kanaan, Allah mengerti penderitaan mereka dengan menyediakan roti mana dan air. Di dalam Alkitab Perjanjian Lama saja kita telah mendapati banyak fakta tentang Allah yang bukan hanya peduli dengan penderitaan, namun juga menyelesaikannya.

Namun, manusia yang dipelihara-Nya bukan bersyukur malahan mengomel terus dengan menuding Allah sebagai sumber kejahatan! Itulah DOSA! Puji Tuhan, Allah itu Kasih dan di dalam kasih dan keadilan-Nya, Ia tidak menghukum semua manusia, namun menyelamatkan beberapa dari mereka dengan mengutus Putra Tunggal-Nya, Tuhan Yesus Kristus untuk menebus dosa-dosa mereka. Kristus itu sendiri adalah wujud langsung Allah yang bukan hanya mengerti realitas penderitaan manusia, namun mengalaminya sendiri dan menanggungnya. Mulai dari kehidupan-Nya, Alkitab sudah mencatat, “Ia tidak tampan dan semaraknyapun tidak ada sehingga kita memandang dia, dan rupapun tidak, sehingga kita menginginkannya.” (Yes. 53:2) Bahkan di dalam Yohanes 1:10-11, Yohanes mengatakan bahwa Kristus yang telah menciptakan dunia ini dan datang kepada manusia, namun tidak ada manusia yang mengenal dan menerima-Nya. Coba renungkan betapa menderitanya Pemilik dan Pencipta alam semesta yang mengunjungi dunia ini, namun TIDAK ada yang meresponi kedatangan-Nya itu. Bukan hanya tidak meresponi kedatangan-Nya, malahan banyak manusia menghina dan menghindari-Nya (Yes. 53:3a), bahkan, “ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kitapun dia tidak masuk hitungan.” (Yes. 53:3b). Namun, Ia TIDAK membuka mulut-Nya sedikitpun untuk mengutuki mereka atau menghujat Bapa. Ketaatan Kristus kepada Bapa diakhiri dengan kematian-Nya di atas kayu salib untuk menebus dosa manusia. Dengan kata lain, salib adalah satu-satunya bukti bahwa Allah sendiri yang menanggung penderitaan terbesar umat manusia yaitu DOSA (mengutip perkataan Prof. Peter Kreeft, Ph.D. yang dikutip oleh Rev. Lee Strobel, Pembuktian akan Kebenaran Iman Kristiani, hlm. 55). Mengapa harus disalib? Karena hanya dengan disalib yang merupakan hukuman terberat pada zaman Romawi itu, darah Kristus tercurah dan “tanpa penumpahan darah tidak ada pengampunan.” (Ibr. 9:22)

Di dalam darah-Nya yang kudus itu, dosa-dosa manusia pilihan-Nya ditebus dan diampuni, pelanggaran-pelanggaran kita dihapus, hubungan kita dengan Allah diperdamaikan, dan kita dibenarkan di hadapan Allah, sehingga dengan penuh syukur, kita bisa berkata seperti Rasul Paulus, “Demikianlah sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus.” (Rm. 8:1) Penderitaan dan kejahatan terbesar umat manusia yaitu DOSA telah lunas dibayar dan diselesaikan oleh karya penebusan Kristus di kayu salib dan itulah satu-satunya bukti Allah yang sejati BUKAN Allah yang cuek dengan penderitaan dan kejahatan manusia, namun Dia adalah Allah yang benar-benar memperhatikan penderitaan manusia bahkan yang terbesar sekalipun.

Jika Allah memperhatikan dan menyelesaikan penderitaan terbesar umat manusia yaitu dosa, maka Ia juga memperhatikan dan menyelesaikan penderitaan lain umat manusia, namun cara penyelesaian-Nya TIDAK bergantung pada cara manusia yang terbatas, tetapi dengan cara Allah yang di luar pikiran manusia. Dunia selalu menginginkan cara instan untuk lepas dari penderitaan, namun Allah menggunakan cara proses (panjang) untuk menyelesaikan penderitaan. Kembali ke contoh Templeton yang melihat foto wanita Afrika yang menghendaki hujan turun, apakah menurut kita, Allah harus langsung menurunkan hujan? Bagi saya: TIDAK. Mengapa? Karena jika Allah HANYA memperhatikan kebutuhan 1 manusia saja lalu menurunkan hujan, bagaimana dengan kondisi manusia lain di negara lain yang sedang mengalami kebanjiran? Jika Allah menurunkan hujan, nanti manusia lain di negara lain yang mengalami kebanjiran tersebut juga akan mengomel, mengapa jika Allah ada, Ia tidak menghentikan hujan? Jadi, apa yang harus Allah lakukan: menurunkan atau menghentikan hujan? Manusia benar-benar membingungkan, apalagi mereka yang memuja hukum alam (hukum karma) tambah membingungkan dan aneh. Puji Tuhan, Allah sejati TIDAK pernah dibingungkan oleh manusia yang membingungkan!

Proses panjang Allah menyelesaikan penderitaan ingin mengajar kita bahwa Allah menghendaki yang terbaik bagi umat-Nya (Rm. 8:28). Bapa gereja Augustinus mengatakan, “Karena Allah adalah kebaikan yang tertinggi, Dia tidak akan mengizinkan kejahatan apa pun ada dalam karya-karya-Nya, kecuali bahwa keMahakuasaan-Nya dan kebaikan-Nya adalah sedemikian rupa sehingga memunculkan kebaikan, bahkan dari dalam kejahatan.” (seperti dikutip oleh Rev. Lee Strobel, Pembuktian Atas Kebenaran Iman Kristiani, hlm. 53) Ia mungkin membuat seseorang menjadi buta, namun Ia pasti memiliki rencana-Nya yang lebih agung. Contoh, Ia membuat mata Fanny J. Crosby menjadi buta, namun Ia memakai Crosby menjadi salah satu penggubah lagu rohani terkenal. Contoh lain, Pdt. Dr. Stephen Tong yang pada waktu berusia 3 tahun tidak memiliki ayah dan harus hidup susah beserta saudara-saudara dan ibunya ternyata sedang dipersiapkan Tuhan untuk memanen jiwa-jiwa yang terhilang agar mereka kembali kepada Kristus dengan iman yang bertanggung jawab. Penderitaan di tangan Allah yang berdaulat dan berpribadi akan menjadi penderitaan yang bermakna demi hormat dan kemuliaan Allah dan juga bagi kebaikan manusia.

Bagaimana dengan kita? Menjelang Jumat Agung, biarlah Salib kembali memfokuskan kita kepada karya penebusan Kristus yang menyelesaikan semua penderitaan dan kejahatan manusia. Amin. Soli Deo Gloria.

_________________
“…the true light of wisdom, sound virtue, full abundance of every good, and purity of righteousness rest in the Lord alone.”
by: Dr. John Calvin, Institutes of the Christian Religion (USA: Westminster John Knox Press, 2006), Book I, Chapter 1.
Back to top
View user's profile Visit poster's website AIM Address MSN Messenger Yahoo Messenger
Display posts from previous:   
Post new topic   Reply to topic   Printer Friendly Page     Forum Index -> Belajar Alkitab All times are GMT + 7 Hours
Page 1 of 1


Jump to:  
You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot vote in polls in this forum
You cannot attach files in this forum
You can download files in this forum


Semua artikel, forum, dan berita di situs ini adalah tanggung jawab para pengirim.
Silakan menyadur atau meng-copy seizin kami. Jangan lupa untuk mencantumkan sumber: salib.net.
Interactive software released under GNU GPL, Code Credits, Privacy Policy
Azul theme and related images designed by Jamin - upgraded by Phoenix.